Sabda Nabi S.A.W "Sampaikan dari Ku walau pun satu ayat"

Buku Pelawat

Topik Panas

Khamis, Julai 30, 2009

PENGHINAAN TERHADAP ISLAM TIDAK BERAKHIR

Penghinaan terhadap Islam bukanlah perkara baharu dalam sejarah tamadun manusia. Ia telah berlangsung sejak kali pertama Allah SWT memerintah iblis untuk sujud kepada Adam yang enggan berbuat demikian kerana merasakan bahawa dirinya lebih mulia daripada Adam, malah sudah lebih lama wujud daripada Adam ribuan tahun sebelumnya.

Siri penentangan tidak berakhir di situ, malah ia diteruskan dengan beberapa siri lain yang berlaku terhadap umat para anbiya yang tidak dapat menerima kebenaran yang dibawa oleh nabi masing-masing. Ia disebabkan ada dalam hati mereka rasa tidak setuju dengan apa yang dibawa kerana mendakwa mereka pun cerdik seperti nabi-nabi.

Justeru, Allah SWT menegaskan dalam al-Quran menerusi ayat 112 surah al-An'am maksudnya: "Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap Nabi itu musuh daripada syaitan-syaitan manusia dan jin, setengahnya membisikkan kepada setengahnya yang lain kata-kata dusta yang indah-indah susunannya untuk memperdaya pendengarnya. Dan jika Tuhanmu menghendaki, tentulah mereka tidak melakukannya. oleh itu, biarkanlah mereka dan apa yang mereka ada-adakan (daripada perbuatan yang kufur dan dusta) itu."

Jelas daripada apa yang ditegaskan Allah dalam ayat tersebut di atas, bahawa kalau terdapat di kalangan nabi-nabi itu syaitan berupa manusia, yang kerjanya untuk menyesatkan sekalian manusia, maka ia juga terdapat di kalangan manusia pada hari ini yang berusaha untuk menyesatkan manusia dengan kata-kata indah melalui tulisan, pembentangan kertas-kertas kerja dalam seminar, penyampaian dalam majlis-majlis dialog dan sebagainya.

Pada hal ciri-ciri syaitan ada pada mereka, bagi yang mengenal Islam dengan baik sahaja yang dapat mengelakkan diri daripada terperangkap dengan kata-kata indah tersebut.

Pada awal abad ke-21, masyarakat Islam dikejutkan dengan kemunculan penulis dan individu yang diyakini telah cuba menulis atau membuat kenyataan secara sedar, jelas dan berterusan dengan niat dan tindakan untuk menghina Islam. Mereka cuba memberi gambaran Islam yang salah dengan mengikuti pandangan peribadi mereka semata-mata tanpa dirujuk kepada asas-asas kaedah dan disiplin ilmu pentafsiran al-Quran dan Al-Hadis yang betul daripada persepakatan ulama yang muktabar (yang diterima pakai dan tidak dipertikai oleh seluruh ulama).

Maka berlakulah penyimpangan gambaran Islam sebenar hingga lahir aliran atau fahaman sekularisme yang memisahkan agama daripada kehidupan berpolitik dan bermasyarakat. Seolah-olah Islam tiada hubungan dengan persoalan kehidupan Muslim, iaitu agama individu adalah Islam, tetapi kalau cara berfikirnya tidak Islam tidak menjadi masalah. Inilah pandangan sekularisme yang dipelopori oleh Mustafa Kamal Ataturk di Turki yang menjadi tali barut Inggeris bagi menjatuhkan empayar Uthmaniyah.

Kalau benar kenyataannya itu, apa perlu untuk mengguling pemerintahan Islam Uthmaniyah, biarkan Sultan Abdul Hamid memerintah negara dengan Islam, sistem politik sahaja yang perlu ditukar kepada sekularisme, tetapi itu tidak akan berlaku, kerana sekularisme mempunyai agenda tersendiri bagi meraih sokongan pihak tertentu untuk menguasai negara.

Percubaan pihak tertentu yang sewenang-wenangnya mahu menjadikan Islam dan hukum-hukum syariat Islam sebagai suatu perdebatan yang bebas mengikut sesuka hati dan mengenepikan asas-asas kaedah dan disiplin ilmu yang betul dalam Islam.

Antara kenyataan yang ditulis dan siar oleh penulis dan badan-badan yang menyebut Islam boleh ditafsir oleh sesiapa contohnya:

1. Pandangan oleh Zainah Anwar, Pengarah Eksekutif Sisters in Islam: "Islam bukanlah milik individu atau mana-mana golongan yang mendakwa mereka sebagai ulama. Oleh itu, sebarang pentafsiran terhadap sumber-sumber Islam seperti al-Quran bukanlah milik para ulama semata-mata." (Utusan Malaysia, 26 September 2000)

2. Pandanan Dr Kassim Ahmad, penulis dan penganalisis bebas: "Semua umat Islam perlu kembali kepada asas-asas Islam dengan menolak tafsiran klasik (lama) yang telah ketinggalan zaman�Kepada umat Islam, kita mnyeru supaya digerakkan usaha-usaha membuat tafsiran al-Quran berdasarkan kaedah saintifik." (New Straits Times, 12 Oktober 2000)

Situasi begini bukan sahaja merosakkan imej kesucian Islam, malahan menimbulkan kekeliruan yang bahaya di kalangan masyarakat awam khususnya masyarakat Islam di negara ini. Jika agama Islam dibiarkan didebat secara bebas seperti yang ditulis oleh pihak tertentu tanpa mengikut disiplin ilmu-ilmu Islam yang betul maka kewibaan seluruh institusi-institusi Islam di negara ini akan terdedah kepada cercaan dan penghinaan.

Oleh Penulis Khas - Harakah Online http://www.harakahdaily.net/index.php?option=com_content&task=view&id=21708&Itemid=91 Link: JAKIM PERLU PINTAS SISTER IN ISLAM Link:AGENDA BARAT "ISLAM INKLUSIF

Rabu, Julai 29, 2009

ADAKAH ORANG YANG TIDAK TERLIBAT DENGAN PARTI POLITIK TIDAK BERJUANG?

Ramai sekali orang politik yang tidak berpolitik.Mereka ini mendapat untung dari jawatannya tetapi sedikit sekali mem­beri keuntungan kepada negara dan rakyat. Setengah-se­tengah mereka pula bukan saja tidak menguntungkan negara tetapi merugikan dan buat masalah yang besar-besar pada negara. Mereka menggugat perpaduan dan kasih sayang an­tara rakyat.Golongan ini bukan sahaja orang politik yang tidak berpolitik tetapi suka saya istilahkan sebagai orang po­litik yang jadi perosak dan pengacau negara.

Tetapi malang sekali rakyat seperti tidak sedar atas penipuan dan kesalahan ini. Rakyat terus digula-gulakan untuk terus mengangkat atau mengundi orang-orang yang berpura-pura itu sebagai ketua atau pemimpin mereka.

Hingga begitu sekali dunia politik ini dikotori dan disalahgunakan dengan menjual nama Islam. Islam tidak menyuruh kita berpolitik kotor seperti itu. Islam sangat menjaga kasih sayang. Kasih sayang itu kepunyaan sejagat atau kepunyaan bersama. Semua bangsa, semua etnik, semua fahaman agama memerlukannya .

Sebaliknya terdapat pula golongan manusia yang sibuk membangun dan merancang bermacam-macam projek dan aktiviti seperti membangunkan kompleks pendidikan, eko­nomi, hospital dan klinik, kilang-kilang dan kedai perniagaan, media massa, perkampungan, pejabat, aktiviti ternakan, per­tanian, dakwah, kepimpinan, kebajikan dan lain-lain lagi hing­ga tercetusnya satu sistem masyarakat. Bahkan mereka bagai­kan sebuah kerajaan. Namun mereka diselar sebagai golongan tidak berpolitik. Mereka dikatakan tidak berjuang dan ber­salah kerana menafikan satu aspek penting dalam Islam iaitu politik. Padahal mereka itulah orang politik yang sebenarnya. Walaupun sudah begitu gah dan masyhur perihal pem­bangunan masyarakat dan khidmat-khidmat yang mereka sumbangkan, namun mereka tetap dikatakan bukan golongan politik. Walau sudah jelas kemampuan kepimpinan mereka, pun tetap masih dituduh tidak berpolitik hanya kerana mereka tidak masuk parti politik.Seolah-olah seorang yang dilihat menyangkul, menanam, menjaga dan memetik hasil tanaman, kemudian dia dituduh bukan petani kerana dia tidak masuk institusi pertanian dan tidak ada sijil pertanian. Munasabah­kah?

Begitu sekali tertutupnya fikiran dan mata hati manusia dalam melihat erti politik yang sebenar. Ini adalah kerana kesilapan cara menilai yang sudah dipaksakan atas mereka sekian lama. Mereka hanya difahamkan tentang politik se­kular Barat.

Rakyat patut sedar termasuk orang Islam sendiri yang bersikap sedemikian itu bahawa sebenarnya mereka yakni golongan yang disebut di atas itulah orang-orang politik. Wa­laupun pasti golongan mereka tidak didaftarkan sebagai parti politik tetapi hakikatnya merekalah orang politik yang sebenar yang tidak ada parti.

Mereka menempuh satu kaedah politik atau satu sistem politik yang berbeza dengan politik Barat. Inilah definisi dan pendekatan politik yang lebih tepat dan bijak. Dan masyarakat perlu diputar fikiran mereka untuk melihat kebenaran ini. Supaya kita tidak selamanya tertipu oleh Barat dan Yahudi.

Ahad, Julai 26, 2009

AL HADITH: APABILA PEJUANG ISLAM BERDEMONSTRASI PETANDA DUNIA HAMPIR KIAMAT

Assallamu'alaikum wbt., Saya ingin jemput pembaca pembaca sekalian berkongsi ilmu mengenai sebuah Hadith yang menceritakan tentang tunjuk perasaan atau demonstrasi.Kepada pembaca pembaca yang ustaz atau 'alim ulama minta di perbetulkan jika ada kesilapan.

Ada isyarat Hadith menerangkan bahawa salah satu tanda dunia hampir kiamat ialah apabila adanya pejuang Islam yang menyuarakan perjuangan mereka dengan cara tunjuk perasaan atau demonstrasi.

HADITH yang di maksudkan ialah Nabi bersabda yang bermaksud :

Akan muncul nanti tiga perkara (buruk) sebagai tanda dunia hampir kiamat. 1) Tempat makmur (masjid) telah lengang dan tempat lengang (pasar dan tempat hiburan) telah makmur (di kunjungi ramai). 2) Orang berjuang dan berjihad secara tunjuk perasaan (demonstrasi). 3) Seorang menggesel amanah saperti unta menggesel badannya di pokok kayu. (Riwayat At Tabrani dalam Al Kabir).

Hadis ini menceritakan bahawa pada akhir zaman nanti timbul di kalangan umat Islam yang berjuang, mereka menyatakan dan menzahirkan tuntutan dan tentangan terhadap pihak tertentu melalui tunjuk perasaan atau demonstrasi.Apa yang di sebut oleh Nabi sedang berlaku sekarang di seluruh dunia termasok di negara kita.

ALLAAMAH MUFTI BRUNEI ada menyebut dalam himpunan fatwanya bilangan 30 halaman 164 berkata:

“Salah satu perkara yang timbul sekarang ini di kalangan orang Islam ialah mereka mengikut cara Eropah atau cara orang Barat ia itu mereka berarak di jalanan dengan meninggikan suara dan menjerit menzahirkan tuntutan mereka, dengan beriktiqad bahawa cara itu adalah jihad.Sedangkan Nabi S.A.W telah mengkhabarkan bahawa perbuatan berjuang cara berarak di jalanan dan memekik itu sebagai mengikut cara orang jahiliah yang bukan Islam.”

SABDA NABI S.A.W. lagi yang maksud nya Sesungguh nya Allah benci kepada orang yang keji dan membuat perkara yang keji dan menjerit jerit di jalanan.” (Riwayat Ibnu Abi Dunya dari Jabir)

Kita lihat bahawa semangat kebangkitan Islam telah begitu ketara di seluruh dunia.Ini satu perkembangan yang baik. Ini mungkin menandakan bahawa umat Islam sudah mula cinta pada Islam dan tidak rela lagi melihat Islam itu diapa-apakan. Mungkin juga umat Islam sedunia telah mula memahami akan maksud ayat: Maksudnya: “Tidak sekali-kali akan redha kaum Yahudi dan Nasrani itu kepada engkau (ya Muhammad) selagi engkau tidak ikut cara hidup mereka.”(surah Al-Baqarah: 120) Tetapi malangnya semangat kebangkitan juga telah mengakibatkan umat Islam sedunia membuat perkara-perkara yang tidak ada dan tidak diajar di dalam Islam.Semangat ini telah mendorong umat Islam berdemonstrasi dan menunjuk perasaan. Silap saja langkah dan cakap Yahudi atau Barat maka keluarlah umat Islam dengan sepanduk-sepanduk dan slogan-slogan. Berkumandanglah suara-suara mengutuk dan mengecam Yahudi dan Barat. Demonstrasi dimeriahkan pula dengan sorak-sorai dan jerit pekik. Suasana gawat.Di Malaysia contoh nya mereka yang mengaku pejuang Islam melakukan demonstrasi jalanan, merusuh,membakar lilin cara yahudi, mogok lapar ikut yahudi (tetapi berselindung mengatakan mogok puasa), memakai baju hitam atau kuning.Dan bermacam macam bentuk tunjuk perasaan. Apa yang para ‘demonstrasi’ ini telah lupa ialah, demonstrasi dan tunjuk perasaan yang mereka lagang itu bukanlah dari Islam tetapi adalah dari budaya toghut. Islam tidak ada mengajar demonstrasi dalam bentuk yang sebegitu. Kalau ada apakah garis panduan nya mengikut Islam? Di sinilah lemahnya kita. Dari satu segi kita marahkan perbuatan toghut tetapi dari segi yang lain kita pula yang mengamalkan dan mempopularkan apa yang dianjurkan toghut selama ini. Apa yang ada dalam Islam ialah menunjuk kekuatan supaya musuh gerun dan takut untuk memulakan pergaduhan atau peperangan. Ini jauh berbeza dengan demonstrasi atau menunjuk perasaan.

Kitakan sedar bagaimana kaum Yahudi melemahkan umat Islam

Apa yang kita musuhi ialah sifat-sifat yang ada pada Yahudi dan Nasrani itu dan apa yang mereka perjuangkan sebagai satu bangsa dan entiti. Kita musuhi iktiqad dan cara hidup mereka yang hendak mereka paksa ke atas kita. Kita wajib sedar terhadap agenda kaum Yahudi yang di mana terlaulu banyak agenda agenda mereka telah berjaya di serapkan ke dalam masyarakat Islam sedunia, di antaranya ialah saperti berikut:- Yang pertama : Orang-orang Yahudi menggalakkan maksiat, dengan digalakkan pergaulan bebas di dalam pelbagai saluran,di dalam pendidikan, di dalam kebudayaan, di dalam ekonomi, supaya keturunan umat Islam terdedah kepada penzinaan, supaya keturunan umat Islam rosak. Bila keturunan umat Islam rosak,hidayah Tuhan tidak dapat. Setidak-tidaknya kalau umat Islam sudah asyik berhiburan, mereka akan lalai dengan tanggungjawabnya kepada Tuhan, seperti cuai sembahyang, seperti tidak memikirkan halal dan haram. Keturunan yang lalai itulah akan menikah kahwin melahirkan generasi, sambung menyambung yang akan datang dan melahirkan Generasi yang tidak dipimpin oleh Tuhan,maka akhirnya mereka hidup di dalam kelemahan.
Budaya pergaulan bebas yang di suntik kaum Yahudi kepada Umat Islam
Yang Kedua: Begitu juga mereka orang-orang Yahudi mengeluarkan produk-produk makanan dan minuman.Di dalam makanan dan minuman itu dimasukkan unsur-unsur sihir, serta makan minum yang tidak halal supayajiwa umat Islam yang sudah rosak tak dapat pimpinan Tuhan, hiduplah mereka sebagai haiwan. Kalau mereka hidup macam haiwan,senanglah mereka mengkotak-katikkan umat Islam. Maka sambung menyambung jugalah generasi umat Islam di dalam kelemahan.
Di antara produk makanan keluaran Yahudi yang sudah jadi kegemaran Umat Islam sedunia.
Yang Ketiga: Begitu juga orang Yahudi merosakkan fikiran umat Islam melalui pendidikan, filem-filem serta bahan-bahan bacaan atau kebudayaan atau melalui ideologi, supaya merosakkan fikiran dan jiwa umat Islam.Kemudian umat Islam itu tak boleh dididik dan disedarkan dan di dalam keadaan itu umat Islam tidak akan kembali kepada Tuhan, dan tidak akan bersatu dan berkasih sayang sesama umat Islam. Kalau mereka berjuang pun tidak mengikut yang dikehendaki oleh Tuhan.
Jom Heboh ejen dan penyemarak budaya Yahudi Dan ini juga merupakan salah satu kejayaan kaum Yahudi ke atas negara umat Islam.
Bila mereka berjuang tidakseperti yang dikehendaki oleh Tuhan, bantuan Tuhan tak datang,tinggallah mereka di dalam kelemahan. Di waktu itu orang Yahudi mengkotak-katikkan umat Islam yang di dalam kelemahan. Umat Islam hari ini adalah seperti yang kita gambarkan tetapi mereka yang bertanggujawab dalam Islam masih tidak sedar juga di mana titik tolak umat Islam ini hendak diberi kekuatan. Mereka masih tercari-cari, masih terjebak dengan ideologi dan fikiran sekular tajaan Yahudi. Kalau Tuhan tidak menunjukkan seorang pemimpin untuk memimpin umat Islam,maka di masa yang akan datang umat Islam di seluruh dunia akan lebih lagi malang.
Orang Islam yang terlibat dengan demonstrasi jalanan pun di pengaruhi oleh ejen Yahudi.
Bila umat Islam lalai dengan Tuhan, lahirlah golongan-golongan, yang masing-masing ada watak dan sikap bersendirian. Akibatnya satu golongan dengan satu golongan yang lain tidak dapat disatukan dan di dalam keadaan itu musuh-musuh Islam mengambil peluang. Mereka mengkotak-katikkan umat Islam yang tidak boleh disatukan, maka akhirnya umat Islam termasuk di dalam perangkap musuh. Akhirnya kehinaan pun datang, kehinaan itu berpanjangan dari satu generasi ke satu generasi sambung menyambung.Walaupun ramai umat Islam di dalam kelemahan macam buih-buih di lautan,watak setiap golongan itu seperti berikut yang akan diceritakan. Di antaranya: Kalau dia orang politik,jatuh menjatuhkan di antara mereka, fikirannya, kuasa dan jawatan. Mudah untuk mendapat musuh, tetapi mudah juga untuk mendapat kawan. Mudah untuk musuh jadi kawan, dan begitu juga sebaliknya amat mudah kawan menjadi musuh. Keadaan itu jadi budaya di dalam kehidupan. Kalau golongan ekonomi fikirannya mencari keuntungan dan kekayaan, sekalipun orang lain mendapat kesusahan dan penindasan asalkan apa yang penting dapat diperolehi iaitu wang dan kekayaan. Kalau golongan pendidikan berbangga dengan ilmu pula, dengan ilmunya untuk mendapat jawatan supaya hidup lumayan. Kemudian megah pun datang dan hidup nafsi-nafsi menjadi budaya, masing-masing hidup cara sendiri. Kalau golongan artis dan budayawan kerana mencari makan mereka buat filem tanpa mengira hasil dari filem-filem itu merosakan orang ramai. Yang penting ialah mereka menjadi popular dan dapat glamour, dapat duit senang makan. Senang dapat rumah besar dan kenderaan mewah, walaupun kegiatan mereka itu merosakkan sehingga akhlak orang ramai bercanggah dengan syariat Islam. Kalau golongan buruh pula mereka asyik fikirkan kenaikan gaji.Kalau menuntut dengan majikan mereka sanggup demonstrasi kerana kenaikan gaji, tidak fikir zaman inflasi. Yang penting majikan naikkan gaji. Kalau orang-orang agama pula mereka asyik sibuk dengan motivasi dan dakwah, bukan kerana Allah tetapi hendak hidup mewah. Orang biasa menyangka mereka berjuang untuk fisabilillah, tetapi yang sebenarnya mereka berjuang untuk hidup mewah. Begitu jugalah golongan-golongan lain yang kita tidak sebutkan, mereka masing-masing ada watak dan gaya hidup yang bersendirian. Kita boleh carilah sendiri tidak payahlah diberitahu disini, kita akan tahu sendiri. Begitulah umat Islam sudah tak fikirkan Tuhan,watak dan sikap tidak boleh disatukan. Masing-masing golongan ada watak dan hidupnya yang tersendiri. Itulah yang berlaku kepada umat Islam di hari ini dan hendak dibetulkan semula semua ini kita memerlukan seorang pemimpin yang ada wibawa,yang boleh menyatukan semua golongan itu. Kita berdoalah agar Tuhan cepat tunjukkan seorang pemimpin yang ditunjuk oleh Tuhan, untuk memimpin umat Islam dan mendapat bantuan Tuhan untuk menyelesaikan kemelut yang berlaku di kalangan umat Islam, supaya kehinaan itu tidak berpanjanga Dari syarah Guru Ku

Berdemonstrasi dan menunjuk perasaan ini hakikatnya ialah mempamerkan kelemahan diri.

Menunjuk perasaan ialah amalan dan jalan keluar bagi pihak yang lemah kerana tidak mampu atau tidak berani menempuh jalan keluar yang lain yang lebih drastik atau yang lebih mencabar. Itu sebabnya isteri akan tunjuk perasaan kepada suami dengan merajuk. Anak akan tunjuk perasaan kepada ayah dengan membuat kerenah. Murid akan tunjuk perasaan kepada guru dengan ponteng kelas. Mereka tidak ada kuasa. Oleh itu mereka terpaksa bertindak secara pasif untuk menarik perhatian. Kita tidak pernah dengar suami tunjuk perasaan pada isteri atau ayah tunjuk perasaan pada anak ataupun guru tunjuk perasaan pada murid. Tunjuk perasaan pula hanya akan ada kesannya kalau dihalakan kepada pihak yang bertanggungjawab dan yang ada pertalian kasih sayang dengan kita. Itu sebabnya logik bagi isteri menunjuk perasaan kepada suami, anak tunjuk perasaan kepada ayah atau murid menunjuk perasaan kepada guru. Seperti kata orang tua-tua, “Merajuk pada yang kasih.” Kalau rakyat menunjuk perasaan kepada kerajaannya sendiri, ini masih boleh diterima terutama kalau kerajaan tersebut berjiwa rakyat dan bertanggungjawab. Kesannya mungkin positif. Tetapi menunjuk perasaan kepada musuh adalah terkeluar dari batas perbuatan yang waras. Apa bijaknya menunjuk perasaan dan menyatakan perasaan tidak puas hati kita kepada musuh yang memang kerjanya pagi petang, siang dan malam ialah berazam dan mencari jalan untuk menghancurkan dan memusnahkan kita? Apakah musuh akan ambil peduli dan akan memberhentikan usahanya? Tentu tidak! Sekali-kali tidak! Musuh akan bertambah terangsang kalau kita tunjuk perasaan kerana dia tahu jeratnya sudah mengena dan tindakannya sudah tepat. Mangsanya sedang menggelupur kesakitan. Dia akan tersenyum sinis dan akan melipatgandakan lagi usahanya. Islam tidak suruh berdemonstrasi atau menunjuk-nunjuk perasaan kepada musuh. Islam suruh berstrategi dan bermuslihat. Di kala lemah, Islam suruh kita ambil sikap evasion dan consolidation. Di kala kuat, ambil sikap “Aslim taslam” – Islamlah, kamu untuk selamat. Seperkara lagi yang harus kita faham, Islam tidak bermusuh dengan Yahudi semata-mata kerana ianya Yahudi. Islam tidak bermusuh dengan Nasrani semata-mata kerana ianya Nasrani. Kita tidak bermusuh dengan individu orang Yahudi atau individu orang Amerika atau individu orang Eropah. Apa yang kita musuhi ialah sifat-sifat yang ada pada Yahudi dan Nasrani itu dan apa yang mereka perjuangkan sebagai satu bangsa dan entiti. Kita musuhi iktiqad dan cara hidup mereka yang hendak mereka paksa ke atas kita.
Demonstrasi di Malaysia
Kita musuhi nilai mereka. Kita musuhi ideologi mereka. Kita musuhi pemikiran mereka. Kita musuhi budaya mereka. Kita musuhi akhlak mereka dan kita musuhi sekularisme dan sistem-sistem hidup mereka yang mana semuanya itu tersimpang jauh dari jalan yang hak dan yang diredhai Allah. Yang mana semuanya itu akan membawa manusia kepada kesengsaraan di dunia dan di akhirat. Kita juga akan memusuhi siapa sahaja yang mempunyai sifat-sifat yang sama dan yang memperjuangkan perkara-perkara yang sama walaupun mereka bukan Yahudi atau Nasrani. Kalau sifat-sifat Yahudi dan Nasrani itu ada pada diri kita maka lebih layaklah kita memerangi diri kita sendiri terlebih dahulu. Berapa ramai orang Islam yang memperjuangkan ideologi musuh. Berapa ramai orang Islam yang membawa aliran fikiran dan falsafah musuh. Berapa ramai orang Islam yang mengamalkan budaya musuh. Berapa ramai orang Islam yang berakhlak dengan akhlak musuh. Berapa ramai orang Islam yang cara hidupnya sama seperti cara hidup musuh, dan berapa ramai orang Islam yang memperjuangkan Islam dengan meniru kaedah perjuangan musuh. Ini yang harus kita fikirkan bersama. Tidak ada makna kita berjaya menumpaskan musuh kalau kita pula akan mewarisi sifat-sifat dan cara hidup mereka. Sifat-sifat yang batil itulah sebenarnya musuh kita dan musuh Islam, bukan sangat Yahudi dan Nasraninya. Sifat-sifat itulah yang hendak kita banteras, dan kita akan tentang siapa sahaja yang mendukung dan melagang sifat-sifat tersebut, hatta diri kita sendiri. Tuhan cipta manusia berbangsa-bangsa supaya kita saling kenal mengenal di antara satu sama lain. Tuhan tidak jadikan manusia itu berbangsa-bangsa untuk kita bergaduh dan berperang. Dalam masa yang sama, Tuhan menyuruh kita menentang kekufuran, kezaliman dan kebatilan. Oleh itu, kalau perlu ada penentangan di kalangan manusia, ia mesti diasaskan kepada kekufuran, kezaliman dan kebatilan dan bukan kepada suku bangsa. Sesiapa sahaja yang memperjuangkan kekufuran, kezaliman dan kebatilan mesti ditentang tidak kira apa bangsanya, sekalipun dia dari kalangan bangsa kita sendiri. Musuh-musuh Islam terutama Yahudi tahu rahsia di mana kekuatan umat Islam dan di mana kelemahannya. Mereka usahakan untuk mengambil tahu supaya di mana kekuatan itu yang hendak dilemahkan dan juga supaya kelemahan umat Islam itu terus dilemahkan. Sepatutnya rahsia ini cendikiawan Islam yang faham, tetapi mereka nampaknya sudah tidak faham di mana kekuatan umat Islam dan di mana kelemahan mereka. Oleh kerana cendikiawan Islam sudah tidak tahu lagi rahsia kekuatan dan kelemahan umat Islam, bolehlah kita katakan mereka-mereka yang dikatakan arif dengan ilmu Islam sudah tak boleh jadi pemimpin kepada umat Islam, dengan demikian terdedahlah umat Islam kepada bahaya,kepada musuh Islam terutama Yahudi. Dari syarah Guru Ku.

ADA KAH berDEMONSTRASI BUDAYA & WARISAN ISLAM?

Arus kebangkitan Islam yang melanda dunia ketika ini telah mendatangkan
beberapa kesan terhadap umat Islam. Di antaranya ialah bangkitnya semangat dan perasaan anti Yahudi dan Barat yang meluap-luap di kalangan umat Islam, bukan sahaja di Malaysia bahkan di seluruh pelusuk dunia. Apa saja tindak-tanduk atau dasar atau katakata kaum Yahudi dan Barat yang nampak seperti menindas, menghina atau merugikan umat Islam akan ditentang dan dikecam.
Ini mungkin satu perkembangan yang baik. Ini mungkin menandakan bahawa umat Islam sudah mula cinta pada Islam dan tidak rela lagi melihat Islam itu diapa-apakan. Mungkin juga umat Islam sedunia telah mula memahami akan maksud ayat: Maksudnya: “Tidak sekali-kali akan redha kaum Yahudi dan Nasrani itu kepada engkau (ya Muhammad) selagi engkau tidak ikut cara hidup mereka.”(surah Al-Baqarah: 120) Tetapi kita juga dapat perhatikan bahawa semangat ini telah mengakibatkan umat Islam sedunia membuat perkara-perkara yang tidak ada dan tidak diajar di dalam Islam. Semangat ini telah mendorong umat Islam berdemonstrasi dan menunjuk perasaan. Silap saja langkah dan cakap Yahudi atau Barat maka keluarlah umat Islam dengan sepanduk-sepanduk dan slogan-slogan. Berkumandanglah suara-suara mengutuk dan mengecam Yahudi dan Barat. Demonstrasi dimeriahkan pula dengan sorak-sorai dan jerit pekik. Suasana gawat. Bukan sedikit umat Islam yang keluar berdemonstrasi dan menunjuk perasaan seperti ini. Bukan setakat puluhan, bukan setakat ratusan tetapi menjangkau ribuan dan puluhan ribu. Bukan sahaja yang muda, malah yang tua pun ikut sama. Bukan sahaja yang lelaki, yang perempuan pun tidak mahu ketinggalan. Kadang-kadang demonstrasi ini dibuat setempat. Kadang-kadang berarak ke hulu ke hilir. Kadang-kadang berusuh-rusuh dan berbaling-baling batu.
Demonstrasi di Malaysia baru baru ini
Apa yang para ‘demonstrasi’ ini telah lupa ialah, demonstrasi dan tunjuk perasaan yang mereka lagang itu bukanlah dari Islam tetapi adalah dari budaya toghut. Islam tidak ada mengajar demonstrasi dalam bentuk yang sebegitu. Di sinilah lemahnya kita. Dari satu segi kita marahkan perbuatan toghut tetapi dari segi yang lain kita pula yang mengamalkan dan mempopularkan apa yang dianjurkan toghut selama ini. Apa yang ada dalam Islam ialah menunjuk kekuatan supaya musuh gerun dan takut untuk memulakan pergaduhan atau peperangan. Ini jauh berbeza dengan demonstrasi atau menunjuk perasaan. Cuba bayangkan berapa banyak masa dan tenaga umat Islam telah terbuang dengan sia-sia untuk berdemonstrasi. Kalau 10,000 umat Islam berdemonstrasi selama lima jam maka sudah 50,000 jam usaha manusia (man hours) terbuang yang sepatutnya boleh menyiapkan 10,000 meter jalan raya dua hala. Itu sudah 10 kilometer. Cuba kaitkan pula dengan usaha-usaha untuk membangunkan dan menguatkan Islam secara zahir dan batin. Berapa banyak yang boleh kita buat dan kita capai dengan tenaga dan masa sebanyak itu. Alangkah ruginya kerana semua itu telah dihalakan kepada demonstrasi yang tidak pernah mendatangkan apa-apa kebaikan kepada umat Islam atau perjuangan Islam, dan tidak pernah pula merugikan atau menggugat musuh. Bukan tenaga dan masa sahaja yang telah disia-siakan. Cuba kirakan belanja dan kos berdemonstrasi. Kalau setiap orang yang berdemonstrasi perlu belanja untuk minyak, tambang dan makan minum sebanyak lima ringgit seorang, maka RM50,000 telah lesap begitu sahaja. Ini belum masuk belanja buat sepanduk dan lain-lain. Dari syarah Guru Ku.

Jumaat, Julai 24, 2009

Jika PAS Sudi Mendengar

Oleh kerana perkataan Islam disebut dalam nama PAS, maka parti itu hendaklah menghentikan sikap suka mencerca dan memaki hamun orang lain yang berbeza pendapat dengan mereka. Pemimpin tertinggi parti tersebut hendaklah menasihati ahli-ahli mereka terutama dalam laman-laman web mereka, agar berakhlak dengan orang lain.

Apakah setiap kali berbeza pendapat mereka perlu mencerca pihak yang mereka tidak suka?! Mereka seakan lupa bahawa perkataan dan tulisan cercaan mereka itu akan dibawa ke mahkamah Allah di akhirat. Sebahagian mereka menghalalkan cercaan itu dengan menyatakan ‘orang lain’ lagi teruk. Apakah jika orang lain anda anggap teruk, maka anda boleh melakukannya juga?

Apakah akan terjadi kepada masa depan negara jika kita mengajar budaya ‘jangan berbeza pendapat dengan pemimpin kami, jika tidak awak kami maki”!! Maka rosaklah kebebasan bersuara dan berfikir. Apatah lagi jika isu agama dimasukkan. Sehingga kepada sesama sendiri, dicerca dan dihina.

Mereka hina dan mencerca pemimpin sendiri apabila berlaku perbezaan dalam isu ‘Kerajaan Perpaduan’. Mereka maki Tan Sri Harussani apabila mereka sudah tidak sebulu lagi dengannya. Dulu, mereka juga memaki saya. Lihatlah selepas kenyataan ini dikeluar, sebahagian mereka akan menyambutnya dengan makian dalam blog-blog mereka.

Saya bukan bermusuh dengan PAS, tapi saya memberi teguran sebagai seorang muslim kepada mereka, seperti mana banyak perkara saya memberi pandangan kepada UMNO juga. Generasi muda dan terpelajar makin mampu menilai. Budaya politik maki hamun dan carut marut kerana perbezaan pendapat bukan akhlak Islam, juga bukan kematangan politik masa depan”.
- Bekas Mufti Perlis Dr. Mohd Asri Zainul Abidin, Lampeter, UK.

Rabu, Julai 22, 2009

Udang geragau, makanan orang Islam selama ini.

Dari blog:http://www.bluehikari.com/nikki/2009/07/13/larut-matang-1-industri-geragau/

Selama 3 hari bermula 10-12 Julai 2009, aku berkesempatan mengiringi Ketua Jabatan ke lawatan penyelidikan ke Daerah Larut Matang dan Kerian, Perak. InsyaAllah bermula dengan entri pada hari ini, aku akan menyelitkan apa yang menarik di daerah tersebut. Mana yang baik ambillah ia dijadikan contoh. Manakala yang tidak dijadikan ingatan sepanjang hidup.

Aku pasti, bila ditanya tentang udang geragau. Pasti kalian rasa teruja dengan rasanya. Udang geragau ini apabila dimasak dengan nasi goreng memang menyelerakan. Itu belum lagi di tambah dalam masakan-masakan lain dan ada sesetengah mereka menjadikannya bahan utama utama untuk resipi sambal dan kuah bagi mee.

Aku terjumpa secara tidak sengaja industri ini ketika hari terakhir selepas tiba di jeti Kuala Gula, Kerian semalam. Aku lihat masyarakat Cina di sini yang merupakan nelayan kebanyakannya, menjadikan udang geragau sebagai hasil pendapatan mereka. Aku agak terkejut dengan penemuan ini. Lihat sajalah udang yang dijemur itu hanya diletakkan di atas kanvas di atas tanah. Selalunya bagi mereka yang arif, penjemuran seperti ini dibuat di atas pangkin khas.

Udang geragau yang basah dijemur. Kemudian pekerja Indonesia membalik-balikkan udang itu supaya ia cepat kering. Apa yang tidak sepatutnya berlaku ialah, pakaian pekerja berkenaan.

Lihatlah mereka hanya berpakaian seluar pendek sahaja. Rambut dan peluh bila-bila masa sahaja boleh tercampur sekali dengan geragau tersebut.

Lihat juga kasut yang mereka pakai. Kasut itulah juga digunakan untuk memijak tanah di luar kanvas. Sedap bukan udang geragau yang kita makan?

Ini pula penemuan yang lebih mengejutkan! Tiba-tiba aku ternampak dua ekor anjing berkeliaran di kawasan jemuran tersebut.

Anjing-anjing tersebut dengan selamba melalui kawasan kanvas jemuran. Manakala pekerja industri itu hanya membiarkan anjing-anjing itu tanpa dihalau.

Lihatlah betapa enaknya geragau yang bakal tiba di rumah kita dikongsi bersama dengan anjing-anjing ini. Malah dapat dilihat anjing-anjing berkenaan memijak geragau yang sedang dijemur tersebut.

Aku semakin teruja melihat gelagat anjing-anjing tersebut dan terus menghalakan D60 untuk meneruskan kerja-kerja mengambil gambar. Dan…..

Gambar di atas menjadi finale kepada industri geragau yang aku lihat! Lihatlah kelibat sang anjing di kiri gambar yang sengaja kencing hanya beberapa sentimeter sahaja dari kanvas jemuran! Astagfirullah! Jadi kalian, masih mahu makan udang geragau lagi? Entah mengapa aku geleng kepala. Dalam keadaan kita gegak gempita dengan isu makanan halal di Malaysia, kita masih terlupa melihat perkara syubhah seperti ini. Aduhai!

Selasa, Julai 21, 2009

MENGAPA UMAT ISLAM SEMAKIN MUNGKAR?

Masyarakat Islam di Malaysia kini tenat dengan berbagai bagai penyakit.Dari masaalah orang awam yang terlibat dengan penyalahan guna dadah,Mat rempit, buang anak, suami isteri cerai berai hingga lah ke masaalah di kalangan ulama dan pemimpin pemimpin saperti rasuah, skandal itu dan ini,merebut kuasa, dan sebagai nya. Timbulnya penyakit masyarakat atau kemungkaran itu di sebabkan beberapa perkara saperti berikut: 1. Disebabkan keyakinan manusia terhadap Tuhan sudah nipis atau pun kata kata lain, perasaan Tauhid sudah berkurangan. 2. Oleh kerana manusia itu sudah tidak yakin lagi dengan adanya akhirat ataupun sekiranya masih ada keyakinan namun keyakinan itu sudah nipis. 3. Disebabkan manusia itu terlalu sayang dan cinta pada diri mereka sendiri. Manakala seseorang itu sudah nipis rasa tauhid nya, sudah nipis keyakinan tentang adanya Tuhan, atau mempercayai adanya Tuhan serta tidak adanya Tuhan sudah sama banyak maka di waktu itu manusia tidak punyai tempat lagi untuk di takuti. Sudah tidak ada lagi kuasa ghaib yang di takuti. Dia akan menjadi manusia yang yang cuba menyesuaikan diri dalam semua keadaan. Apabila manusia itu tidak yakin dengan hari akhirat atau pun sekiranya ia punyai keyakinan tetapi keyakinan itu sudah nipis maka akhirat itu sudah tidak lagi menjadi idaman atau cita cita nya. Dengan ini hilang lah sifat mahu berjuang atau berjihad kerana fikiran nya sudah tertumpu untuk dunia semata mata.Dia membina dunia untuk dunia. Dia mencari wang untuk dunia, dia mencari pangkat untuk dunia, dan segala galanya adalah untuk dunia.Kadang kadang urusan akhirat sendiri pun di jadikan untuk dunia.Dia hanya sembahyang di khalayak ramai supaya ia menjadi calon di kalangan orang beriman.Dia berlagu atau mengaji Quran untuk hadiah atau pun untuk wang dan sudah tidak lagi untuk akhirat.Keyakinan terhadap akhirat itu terumbang ambing di mana urusan dunia adalah untuk dunia urusan akhirat juga di duniakan. Inilah yang menghasilkan penyakit masyarakat. Apabila manusia itu telah cinta dengan diri sendiri maka timbullah usaha bagaimana mahu senang sendiri, mahu senang keluarga sendiri, mahu senang kawan kawan sendiri.Akan timbullah perasaan mahu kaya sendiri, akan timbullah untuk membela supaya pandai sendiri.Dalam hal hal mahu membela nasib yang akan bersangkut paut dengan diri sendiri maka ada kalanya terpaksa melanggari hak asasi orang lain,terpaksa merosakkan kepentingan orang lain, kadang kadang terpaksa memijak kepala orang lain dan terus merugikan orang lain.Orang lain yang mempunyai sikap yang sama juga akan melakukan hal yang sama maka akan mencetus kekacauan, peperangan, tindas menindas, lahir perasaan hasad dengki, dan berbagai bagai kekacauan lagi. Inilah yang menyebabkan merebak dan bermaharajalela nya lagi penyakit masyarakat.

Isnin, Julai 20, 2009

Maruah Umat Islam

Umat Islam hari ini tidak begitu serius dalam membina maruah diri selaku seorang Islam.Pun tidak serius dalam menjaganya.Bahkan lebih dasyat daripada itu ada umat yang rasa malu untuk menonjolkan diri sebagai seorang Islam. Malu untuk menjadi seorang yang benar benar beriman, mengamalkan hukum hukum yang wajib dan sunat, dan malu untuk berakhlak sebagai seorang Islam.Mereka takut untuk dituduh kolot, ketinggalan zaman dan jumud, sekiranya mereka benar benar mengamalkan Islam. Mereka turut membenarkan fitnah fitnah yang mengatakan, kalau ikut Islam seseorang itu akan jadi jumud dan ketinggalam zaman. Mereka tidak yakin bahawa dengan Islamlah, umat Islam akan benar benar menjadi maju dan berjaya di dunia dan akhirat.Mereka tidak faham bahawa tamadun Islam yang agung yang telah pernah menggemparkan dunia satu masa dulu adalah dibina atas dasar Iman, Islam dan Akhlak. Itulah yang di ajar olih Allah dan Rasul.Dan itulah juga yang di katakan maruah tadi.Mereka tidak sedar bahawa umat Islam pada abad ini sebenarnya merempat dan terhina di bumi sendiri.Hatta makanan yang di suap kemulut pun bukan bikinan sendiri, terpaksa menadah tangan pada hasil buatan orang kafir.Pakaian yang di gayakan sebagai ciri kemodenan itu pun di ambil dari kilang orang kafir.Demikianlah juga halnya dalam apa jua aspek hidup, umat Islam bersandar pada ciptaan dan hasil usaha orang bukan Islam. Umat Islam tidak ada identiti sendiri. Umat Islam tidak ada maruah sendiri.Mana dia kemajuan dan kemodenan yang dibanggakan itu hingga kerana itu tergamak menggadai maruah agama. Umat Islam hari ini kerana inginkan pujian, pengaruh, pangkat, harta, wang ringgit dan kuasa telah menggadai maruah selaku umat Islam. Mereka kebelakangkan iman dan hukum hukum Allah semata mata kerana memburu apa mereka istilahkan kemajuan tadi.Mereka kira dengan cara itu mereka lebih terhormat, mulia dan terpuji.Mereka menjual sesuatu yang mahal untuk membeli dunia yang tiada nilainya.Mereka lupakan Allah dan Rasul kerana kepentingan nafsu dan syaitan. Alhasil, kemuliaan dan kebahagiaan yang di cari makin hilang. Umat Islam makin tidak dipedulikan oleh dunia, malah tiada harga.Ada macam tidak ada.Yang ada tinggal nama, sedangkan kemuliaan , keagungan, dan kegemilangan Islam dan Umat Islam telah terlucut daripada manusia manusia bernama Islam!
"Kehinaan yang menimpa umat Islam hari ini bukan sahaja disebabkan karenah musuh tetapi berpunca dari kelalaian diri sendiri. Umat Islam sudah meremeh remehkan persoalan Iman, Syariat dan Akhlak ia itu tunggak maruah dalam Islam.Jika Iman kuat, Syariat kemas dan Akhlak meningkat, nescaya umat Islam menjdai tuan di dunia sebelum menjadi tuan di Akhirat".

Selasa, Julai 07, 2009

Andai Ku Tahu Klip Video

KELEBIHAN MENYAMBUT MAULID NABI S.A.W DENGAN BACAAN BERZANJI DAN LAIN LAIN UPACARA

BERZANJI bukan lah nama sebenar "bacaan Maulid", tetapi adalah nama pengarangnya ia itu Jaafar al_Berzanji al Madai.Al Berzanji itu ialah nama sebuah keluarga berbangsa Arab di Madinah.Jaafar ialah pengarang "Himpunan Kisah Kelahiran dan Riwayat Hidup Rasulullah S.A.W. dengan berjudul asalnya Majmu'ah Maulud Syaraf Al Anam.Namun, judul asal karya Jaafar ini tidak popular di kalangan masyarakat Melayu.Orang Melayu lebih cenderung menamakan bacaan hasil karya penulis ini dengan nama keluarganya ia itu Jaafar Al Barzanji, lalu di sebut "Bacaan Berzanji"

Di sepakati seluruh Ulama dahulu dan masa kini bahawasanya membaca Bezanji adalah besar Fadhilat nya, di antaranya tersebut di bawah:

Telah di riwayatkan satu hadith Nabi s.a.w. seperti berikut: Artinya: "Barangsiapa membesarkan hari kezahiranku niscaya aku akan menjadi penolongnya pada hari kiamat dan barangsiapa membelanjakan satu dirham untuk Maulidku maka seolah-olah ia membelanjakan emas sebanyak sebuah gunung untuk agama Allah." ------------ --------- ------ Dan telah berkata Saiyidina Abu Bakar As Siddiq radhi Allahu 'anhu: "Barangsiapa membesarkan Maulid Nabi s.a.w. maka sesungguhnya ia akan menjadi temanku di dalam Surga." ------------ --------- ------ Dan telah berkata Saiyidina Umar radhi Allahu 'anhu: "'Barangsiapa membesarkan Maulid Nabi s.a.w. maka sesungguhnya ia menghidupkan agama Islam." ------------ --------- ------ Dan telah berkata pula Saiyidina Utsman radhi Allahu 'anhu: "Barang- siapa mengeluarkan satu dirham untuk membaca Maulid Rasulullah s.a.w. maka seolah-olah ia mati syahid didalam peperangan Badar dan Hunain." ------------ --------- ------ Dan telah berkata Saiyidina Ali karamallahu wajhahu: "Barangsiapa membesarkan Maulid Nabi s.a.w. maka ia tidak akan keluar daripada dunia melainkan keadaannya di dalam iman." ------------ --------- ------ Dan telah berkata Imam Syafi'i rahimah Ullah: "Barangsiapa mengum- pulkan orang-orang Islam untuk menyambut Maulid Nabi s.a.w. dengan membaca Maulid itu dan mengadakan syarahan-syarahan berkenaannya serta menyediakan makanan bagi mereka dan membuat lain-lain kebajikan, niscaya Allah Ta'ala akan membangkitkan mereka di hari kiamat bersama dengan wali-wali, orang-orang yang mati syahid dan orang-orang yang saleh dan ia akan berada di dalam Surga yang penuh dengan ni'mat." ------------ --------- ------ Telah berkata Al Hasan AI Basri, (muga-muga Allah Ta'ala memuliakan rohnya): "Aku ingin kalaulah aku mempunyai emas sebanyak gunung Uhud, niscaya aku akan membelanjakannya untuk membaca Maulid Rasulullah s. a. w." ------------ --------- ------ Dan telah berkata AI Junaid AI Baghdadi rahimah Ullah: "Barangsiapa hadir pada majlis Maulid Nabi s.a.w. dan membesarkan keadaan majlis itu maka sesungguhnya ia telah menang dengan iman." ------------ --------- ------ Dan telah berkata Ma'ruf Al Kukhi (muga-muga Allah memuliakan rohnya): "Barangsiapa menyediakan makanan untuk membaca Maulid Rasulullah s.a.w. dan mengumpulkan orang-orang Islam serta menyalakan lampu dan memakai pakaian-pakaian yang baru den berwangi-wangi serta bercantek dengan tujuan membesarkan Maulidnya s.a.w. maka Allah Ta'ala akan ngumpulkan dia di padang Mahsyar di hari kiamat kelak bersama dengan kelompok-kelompok yang pertama di antara Nabi-nabi dan ia akan mendapat setinggi-tinggi tempat di dalam Surga." ------------ --------- ------ Dan telah berkata As Sirri As Saqati: "Barangsiapa pergi ke tempat yang ada dibaca di situ Maulid Nabi s.a.w. maka sesungguhnya ia diberi satu daripada kebun-kebun Surga karena ia pergi ke tempat itu tidak lain karena cinta kepada Rasulullah s.a.w." Dan telah bersabda Rasulullah s.a.w. Artinya: "Barangsiapa cintakan aku niscaya ia akan berada bersamaku di Surga." Sedia maklum bahwa menyambut Maulid Nabi s.a.w. dengan cara- cara yang telah tersebut dahulu itu nyatalah berarti kita cinta kepadanya.

Rujukan: Kitab Hembusan Kasturi oleh Muhammad bin Abdullah As Suhaimi dan Terjemahan Kitab Berzanji oleh Abdul Rahman Rukaini.

NILAI MASYARAKAT ISLAM YANG PUNAH RANAH

Di Hari Thaipusam orang Hindu baring atas jalan, orang Islam ikut sama waktu berdemo....di mana maruah & nilai umat Islam?

Kita umat Islam seluruh dunia sudah salah berfikir.Kita sudah tidak pandai menilai baik buruknya didalam kehidupan.Kita tidak kenal gejala masyarakat yang merosakkan kehidupan yang sebenarnya.Ada yang menganggap gejala ada yang anggap bukan gejala. Kita tidak kenal yang mana padi dan yang mana lalang.Mana pokok yang sebenarnya, mana pokok yang menumpang (dedalu namanya).Akibatnya padi dibuang, lalang disuburkan.Dedalu dibiarkan pokok sebenarnya ditebang.Yang untung di musnahkan, yang merugikan dibiarkan.Racun tikus di makan, ubat sebenarnya di buang.

Akhirnya semenjak merdeka Negara Negara Islam tidak habis habis bermasaalah.Bahkan semakin banyak masaalah saperti perpecahan, kemunduran, kemiskinan, kekotoran, kezaliman dan penindasan.Ertinya masyarakat Islam sedunia tidak kenal mana baik, mana buruk,mana memberi faedah, mana yang mendatangkan padah dan parah.Kerana kayu pengukur hanya AKAL dan NAFSU. Bukan Al Quran dan Sunnah.

Tidak hairanlah masyarakat Umat Islam sedunia punah ranah dan musnah.Kalau ada orang yang membawa kebenaran dan membuat teguran jadi isu pula.Bukan sahaja tidak di terima , bahkan dianggap musuh Umat dan Negara ,ditangkap, di pinggir atau di ISA.Tapi orang yang menjadi racun kepada masyarakat dihormati dan dibelai.Selagi krisis nilai masih berlaku dikalangan dunia dan masyarakat Islam, masaalah masyarakat Islam tidak akan selesai.

Krisis nilai tidak akan selesai selagi Umat Islam merujuk pada AKAL dan NAFSU.Tempat rujuk yang sebenarnya bagi Umat Islam adalah Al Quran dan As Sunnah.Ia membawa perpaduan, membawa satu dasar dan kekuatan.

Rabu, Julai 01, 2009

Mendirikan Kubah Masjid hanya dengan kalimah Allah

video

Ustaz mati dalam Husnul Khatimah

video

Benarkah parti politik yang memperjuangkan Islam terpedaya dengan ideologi Demokrasi Barat

Amat menyedihkan sekali di akhir zaman ini masih lagi terdapat cendekiawan islam yang sentiasa melakukan dan melaksanakan ijtihad songsangnya, di mana dalil di peroleh dan di cari semata-mata untuk mengaburi ummat agar kepentingan dapat di perolehi, malu ana melihat situasi ini, ialah bagi mereka yang telah berpuluh tahun mengkaji islam, bagi mereka yang berpuluh tahun menjejaki kebenaran, namun masih tidak dapat keluar dari kepompong kapitalis sekularis yang mengongkong minda setiap individu muslim akhir zaman ini.
Dengan kepetahan berkata, pejuang demokrasi ini sanggup menyamakan Saidina Abu Bakar dalam kelompok pejuang demokrasi ala syura, demi ALLAH kalian hanyalah pemfitnah kepada kebenaran.

Nyatakan kepada kami di mana dalil kebenaran demokrasi? nyatakan kepada kami di mana dalil Rasulullah mengamalkan demokrasi? nyatakan kepada kami di mana bisa demokrasi bisa di ertikan dengan syura ternyata ia hanyalah fitnah semata. Tanpa ada rasa bersalah dan ragu memfitnah sebuah kebenaran yang hak.

Kami tidak pernah menolak politk, kami tidak pernah menyatakan tiada politik dalam islam, kami benar dengan politiklah islam bisa tersebar luas. Tapi politik yang bagaimana, apa hubungannya. inilah dia politik sebenar yang mana Hubungan antara politik dan Islam tidak pernah terpisah, namun ianya sering kali disalahertikan dikalangan kaum muslim pada hari ini. Hal ini tidak lain terjadi akibat semakin serabutnya kaum muslim dari pandangan hidup (mabda) Islam yang seharusnya dia berpegang teguh. Keadaan ini diparahkan lagi dengan serangan budaya dan pemikiran Barat, yang kemudian membentuk pandangan muslim terhadap politik. Kemudian muncul paling tidak tiga pandangan tentang Islam dan politik. Pertama, menolak sama sekali, dengan alasan Islam memang tidak mengatur masalah politik; kedua, menerima bahwa Islam mengatur politik, namun hanya pada peringkat nilai dan substansi, bukan amalan praktikal; dan yang ketiga menyatakan dengan tegas bahwa Islam mengatur masalah politik baik dari segi asas (fikrah) sampai turunan yang praktis (thariqah).

Dalam kelompok yang ketiga ini juga muncul beberapa pandangan sebagai akibat kekaburan dalam memahami aktiviti politik. Seperti tudingan atau tuduhan yang tidak ikut memilih di pilihanraya bererti bodoh dan tidak realistik hanya berpeluk tubuh. Hujung-hujungnya bererti tidak perduli kepada umat. Atau muncul anggapan: Bagaimana disebut parti politik, kalau tidak ikut parlimen atau memilih di pilihanraya. Muncul pertanyaan sinis: eh biar betul politik di belajar di kaji ! arghhh Seminar yang melulu! Cakap bolehlah buat tengok! Bagaimana merubah negara hanya dengan bulletin atau nasrah! Eh diorang nih hanya buat mashirah saja bolehke nak ubah negara??! dan pernyataan sinis lainnya.

Di sisi lain, tidak sedikit parti politik yang mengklaim sebagai parti politik islam, justru tidak melakukan aktiviti politik yang sebenarnya. Parti politik Islam kemudian lebih mirip menjadi kebajikan masyarakat, karena yang lebih menonjol adalah aktiviti sosialnya, dibanding aktiviti politiknya. Karena itu, penting bagi kaum muslim untuk mengetahui apa sebenarnya yang dimaksud dengan amal politik yang sewajarnya dilakukan oleh seorang muslim, parti politik Islam, atau negara. Namun, tulisan ini akan membatasi sejauhmana amal politik yang harus dilakukan oleh parti politik Islam.

Pengertian Amal Politik

Untuk bisa mengatakan apakah aktiviti seseorang merupakan aktiviti politik atau tidak tentunya harus dimulai dari pengertian politik itu sendiri. Politik atau siyasah pada dasarnya adalah aktiviti yang dilakukan untuk mengurus kepentingan rakyat (umat), yang dilakukan oleh individu, parti, kelompok, atau negara atau beberapa negara (Abdul Qadim Zallum, Pemikiran Politik Islam, terj. hlm104). Hampir sama dengan defenisi tersebut V.O Key, Jr, mengartikan politik terutama terdiri atas hubungangan antaraa super ordinan dan subordinan, antaraa dominasi dan submisi, antara yang memerintah dan yang diperintah. Sedangkan Goerge Catlin mengartikan politik sebagai kegiatan manusian yang berkenaan dengan tindakan mengontrol masyarakat (the act of human social control). (Amin Rais, Cakrawala Islam, hlm 30).

Sementara untuk bisa mengatur urusan rakyat ini, kekuasaan politik (dalam bentuk negara) tentunya adalah hal yang penting sebagai thariqah (metod) untuk mengatur rakyat. Dengan demikian aktiviti politik memiliki dua ciri utama; (1) setiap aktiviti yang bermuara pada pengaturan urusan umat, baik dilakukan oleh individu, parti politik, atau negara adalah aktiviti politik; (2) berhubungan dengan kekuasaan (sultoh, power) sebagai autoriti untuk mengatur rakyat. Jadi segala aktiviti yang berhubungan dengan dua ciri diatas disebut sebagai aktiviti politik.

Sebagai parti politik Islam, tentu saja parti ini wajib menjadikan mabda (ideaologi) Islam sebagai dasar perjuangannya, termasuk yang menentukan ke arah mana perjuangan yang dilakukannya. Berkaitan dengan ini, politik Islam wajib dimaknai sebagai upaya pengaturan urusan-urusan umat berdasarkan hukum-hukum Islam baik di dalam maupun di luar. Untuk itu parti politik Islam wajib menjadikan berlanjutnya kehidupan Islam (syariah) dengan tegaknya Daulah Khilafah Islam sebagai agenda utama perjuangan mereka. Sebab, hanya dengan Daulah Khilafah Islam-lah upaya pengaturan urusan umat yang didasarkan pada hukum syara tersebut bisa diwujudkankan secara sempurna dan menyeluruh. Untuk itu amal-amal politik Rasulullah haruslah menjadi acuan. Dimulai dari Makkah sampai kemudian tegaknya Daulah Islam (Negara Islam) di Madinah. Dalam hal ini ada beberapa aktiviti nyata politik yang dilakukan Rasulullah Saw:

(1) Tasqif Murakkazah (Pembinaan intensif)

Pembinaan intensif adalah merupakan amal politik untuk mencetak ahli-ahli politik. Secara sistematik dan berlanjutan ahli-ahli ini dibina oleh parti politik sehingga mereka menjadi orang yang siap dan mampu mewujudkan cita-cita parti politik. Mereka tidak hanya mampu dari segi idea (fikrah), tapi juga mampu untuk berkorban demi perjuangan parti. Hal ini merupakan aktiviti yang sangat penting dan mendasar dalam politik. Sebab, bagaimanamungkin akan terjadi perubahan di tengah masyarakat kalau tidak ada ahli. Dan bagaimanamungkin ahli bisa bergerak ditengah masyarakat kalau ahli ini tidak memiliki pemahaman yang mendalam tentang perubahan yang diinginkan oleh parti. Karenanya, melalaikan amal politik ini akan menyebabkan kegagalan parti untuk meraih tujuannya.

Upaya untuk menciptakan ahli politik ini dilakukan oleh Rasulullah Saw sejak di Makkah dan tidak pernah berhenti. Sejak Rasulullah Saw diperintahkan Allah SWT untuk mengemban dakwah Islam (Qs. al-Muddatstsir [74]:1-3), beliau kemudian mulai merekrut orang-orang disekelilingnya untuk kemudian dibina menjadi ahli politik. Mereka kemudian dikumpulkan dan dibina secara serius oleh Rasulullah Saw di rumah Arqom. Disana mereka digembleng dengan aqidah Islam, dibacakan dan dijelaskan tentang al-Qur’an dan bersama-sama Rasulullah para sahabat mendekatkan diri kepada Allah SWT. Dengan pembinaan seperti ini lahirlah ahli-ahli dakwah Rasulullah Saw. Mereka adalah para sahabat yang siap secara idea (fikrah) dan rela berkorban untuk perjuangannya.

Dalam konteks sekarang, parti politik juga harus melakukan hal ini. Secara intensif harus dilakukan bimbingan. Kepada mereka ditanamkan aqidah Islam dan syariah Islam yang menyeluruh (komprehensif). Sehingga mereka sebelum terjun ke masyarakat sudah siap dengan solusi-solusi yang nyata untuk berbagai persoalan yang muncul di tengah umat. Secara praktis aktiviti ini bisa dilakukan bersandarkan dengan halaqoh-halaqoh (kelompok kecil yang terdiri atas beberapa orang) dimana disana secara sistematik dan terarah dilakukan pengkajian terhadap idea-idea Islam dari buku-buku yang diadopsi oleh parti.
(2) Tasqif Jama’iyah (Pembinaan umum)

Pembinaan umum ini dilakukakan untuk membangun kesadaran masyarakat tentang pentingnya penerapan syariah Islam secara kaffah oleh Daulah Khilafah Islam. Hal ini dilakukan lewat cara membina umat dengan tsaqofah Islam (pemikiran Islam), meleburnya dengan Islam, membebaskannya dari akidah rusak, pemikiran salah, serta pandangan-pandangan kufur. Membangun kesadaran umat ini adalah sangat penting. Sebab tidak akan terjadi perubahan yang mendasar di tengah-tengah umat kalau tidak terjadi perubahan kesadaran masyarakat. Penegakan Daulah Khilafah haruslah dilakukan melalui umat dalam pengertian didukung oleh kesadaran umat. Karena yang ingin dibangun adalah pemerintahan yang didasarkan pada pemikiran yang matang (al-hukum ‘ala al-Fikrah), bukan semata-mata sikap emosioanal sesaat.

Apa yang dilakukan oleh Rasulullah Saw adalah hal yang jelas. Rasulullah Saw sejak diperintahkan untuk menyampaikan dakwah Islam secara terbuka (Qs. al-Hijr [15]: 94), secara langsung mulai terjun ke masyarakat untuk menyampaikan Islam. Rasulullah Saw pergi ke al Batha, naik ke sebuah bukit dan menyampaikan secara lantang visi dan misi perjuangannya di hadapan orang-orang Quraish yang dia kumpulkan. Rasulullah Saw menyampaikan aqidah Islam kepada mereka dan menyeru mereka untuk masuk Islam dan bersama-sama berjuang bersama Rasulullah Saw. Rasulullah Saw juga menjelaskan kerusakan aqidah kaum kuffar yang menyembah berhala. Juga menjelaskan aturan-aturan yang rusak saat itu seperti kebiasaan menipu dalam perniagaan, membunuh anak wanita karena malu dan lain-lain.
Hal yang sama wajib dilakukan oleh parti politik Islam sekarang. Parti politik Islam harus terjun ke masyarakat menyampaikan Islam secara kaffah dan menyeluruh. Wajib pula disampaikan kewajiban menegakkan syariah Islam dan Daulah Khilafah. Kalau di masa Rasulullah, bentuk kekufuran yang dilakukan oleh masyarakatnya adalah menyembah berhala, sekarang ini harus dijelaskan bahaya idea-idea kufur seperti Kapitalisme berikut idea-idea pokoknya (sekulerisme, demokrasi, hak asasi manusia, pluralisme dan lain-lain). Dijelaskan pula kerusakan aturan-aturan kapitalisme dalam berbagai bidang yang menyengsarakan manusia. Adapun bagaimana cara praktisnya bisa dilakukan dengan berbagai uslub (teknik) dan wasail (perantaraa). Bisa dilakukan dengan pengajian-pengajian umum, khutbah jum’at, seminar, diskusi publik, debat terbuka. Termasuk lewat media masa seperti radio, televisi, surat kabar, majalah dan lainnya. Dari aktiviti ini kemudian akan muncul kesadaran umat untuk diatur semata-mata oleh syariat Islam. Kesadaran umat ini yang mendorong mereka untuk menuntut perubahan sistem negara yang jauh menyimpang dari Islam.

(3) Shiro’ul Fikr (pergolakan pemikiran)

Perubahan masyarakat haruslah diawali dengan perubahan pemikiran di tengah-tengah masyarakat tersebut. Agar berubah, masyarakat harus tahu bahwa pemikiran yang selama ini mereka anut dan percayai adalah keliru dan rusak, bahkan membahayakan mereka sendiri. Untuk itu tentu saja harus dijelaskan dimana kerusakan idea tersebut dan bahayanya kepada masyarakat. Disinilah letak penting shir’ul fikr (pergolakan pemikiran) sebagai amalan politik untuk merubah masyarakat. Pergolakan pemikiran ini dilakukan dengan cara membentang idea-idea yang salah, aqidah yang rusak atau pemahaman yang keliru di tengah masyarakat. Dijelaskan kekeliruannya dan pertentangannya dengan Islam. Tentu saja harus disertai dengan penjelasan bagaimana ketentuan hukum Islam dalam perkara tersebut.

Pergolakan pemikiran ini adalah amalan politik yang sangat nyata dilakukan oleh Rasulullah Saw. Sangat jelas bagaimana Rasulullah Saw menyerang aqidah kufur yang diyakini oleh banyak masyarakat jahiliyah pada waktu itu. Rasulullah mengecam kepercayaan mereka yang menyembah berhala dan musyrik. Tidak hanya aqidah, kebiasaan-kebiasaan rusak ditengah masyarakat juga dijelaskan oleh Rasulullah kekeliruannya, seperti kebiasaan ummat menipu dalam perniagaan, perzinaan, merendahkan anak yatim, dan kebiasaan membunuh anak perempuan karena malu.

Dalam konteks sekarang, aktiviti politik ini dilakukan dengan menjelaskan idea-idea dan aturan-aturan rusak yang diyakini masyarakat. Karena itu harus dijelaskan kekeliruan idea-idea kufur seperti sekulerisme, nasionalisme, demokrasi, hak asasi manusia dan lainnya. Dijelaskan pula bahayanya bagi umat dan pertentangannya dengan Islam. Bersamaan dengan itu dijelaskan pula bagaimana pandangan Islam dalam perkara tersebut. Secara praktis aktiviti ini bisa dilakukan dengan ceramah-ceramah, khutbah jum’at, seminar, menerbitkan tulisan (buletin, majalah, akhbar) dan lain-lain. Dari aktiviti ini diharapkan masyarakat memiliki kesadaran tentang kerusakan idea-idea kufur yang selama ini mereka anut. Pada gilirannya mereka akan mencampakkan idea-idea tersebut dan menggantikannnya dengan Islam. Semua ini akan bermuara pada kesadaran masyarakat untuk mewujudkan sistem daulah Khilafah dengan mengganti sistem kufur yang ada ditengah-tengah mereka.
(4) Kifahas-siyasi (Perjuangan Politik)

Sebuah sistem politik (negara atau masyarakat) akan berjalan selama rakyat masih percaya kepada pemimpinnya untuk mengatur kehidupan mereka. Untuk merubah sistem tersebut haruslah diputus kepercayaan rakyat terhadap pemimpinnya (dhorbul alaqot). Untuk itu harus dijelaskan dan dibongkar kerusakan pemimpin yang ada, pengkhianatan mereka terhadap rakyat, ketidadilan mereka mengurus rakyat. Termasuk menjelaskan persekongkolan mereka dengan negara-negara musuh imperialis yang melestarikan derita rakyat. Aktiviti ini lah yang disebut perjuangan politik.

Amal politik ini dilihat dari penentangan parti tersebut terhadap negara-negara imperialis kafir dalam rangka memerdekaan umat dari belengu penjajahan mereka. Membebaskan umat dari tekanan dan pengaruhnya, serta mencabut akar-akarnya baik berupa pemikiran, budaya, politik, ekonomi, maupun ketenteraan dari seluruh negeri-negeri Islam. Termasuk dalam amal politik ini adalah menentang pemimpin, mengungkap pengkhianatan mereka, melancarkan kritik (muhasabah), kontrol, dan koreksi terhadap mereka. Serta berusaha mengganti mereka apabila mereka melanggar hak-hak umat.
Hal ini dilakukan Rasulullah dengan menjelaskan kerosakan pemimpin-pemimpin kafir Quraish pada waktu itu. Abu Lahab, Abu Jahal, dan Abu Sofyan merupakan pemimpin-pemimpin yang kerap dikritik oleh Rasulullah. Bersama sahabatnya, Rasulullah menyampaikan ayat-ayat al-Qur’an yang berisi kecaman terhadap Abu Lahab yang menolak kebenaran yang disampaikan Rasulullah dengan cara yang hina (Qs. al-Lahab [111]: 1-5), mengungkap keburukan Abu Sofyan yang tidak memperhatikan anak-anak yatim (Qs. al-Ma’un [107]: 1-7). Amal praktik yang bisa dilakukan saat ini bisa dengan memilih uslub (strategi) seminar, diskusi, demonstrasi damai (masiroh), ceramah-ceramah, debat politik atau media-media lainnya.
(5) Tabanni Mashalihul ummah (Mengadopsi Kepentingan Umat)

Perubahan masyarakat pada dasarnya sangat ditentukan oleh sikap masyarakat terhadap pemimpin mereka yang menerapkan berbagai kebijakan atas mereka dan sikap mereka terhadap parti politik yang menginginkan terjadinya perubahan. Untuk itu parti politik Islam haruslah menjelaskan kepada umat bahaya setiap kebijakan dari pemimpin yang ada , kekeliruannya dan pertentangannya dengan Islam. Sementara itu, umat juga harus melihat dan menyaksikan sendiri, bahwa parti politik yang mengkoreksi tersebut memang mampu memberikan solusi terhadap persoalan-persoalan mereka. Umat harus melihat bahwa parti politik yang ingin melakukan perubahan tersebut memang layak untuk memimpin mereka, karena kemampuan mereka menyelesaikan persoalan hidup rakyat.

Disinilah letaknya kepentingan tabanni mashalihul ummat sebagai amal politik .Dilihat dari aktiviti ini adalah upaya parti politik untuk mengawasi dan mengkoreksi setiap kebijakan pemimpin yang menyimpang. Dijelaskan bahayanya bagi umat dan bagaimana solusi Islam terhadap persoalan tersebut. Seperti mengkritik kebijakan kenaikan petrol, kos pendidikan, public transport, undang-undang anti terorisma, ifc, akta orang beragama dan lain-lain. Sekaligus akan menghilangkan kepercayaan mereka terhadap pemimpin mereka yang memang tidak layak. Jelas ini akan memperkuat kesadaran masyarakat untuk mengganti sistem rusak yang ada di tengah-tengah mereka dengan sistem Islam ,yakni Daulah Khilafah Islam. Dengan seminar, masiroh (demonstrasi damai dan aman), pengiriman utusan kepada pemimpin atau parlimen, penyebaran buletin dan nasroh adalah cara-cara (uslub) yang bisa dipilih. Dari aktiviti ini masyarakat akan melihat bagaimana kehirauan dan kesiapan parti politik Islam untuk memecahkan persoalan mereka.
(6) Tholabun Nusroh (Meraih dukungan)

Mengingat setiap sistem politik pastilah terdapat orang-orang yang kuat yang berpengaruh (ahlul quwwah), maka sikap orang-orang yang berpengaruh ini jelas sangat menentukan keberhasilan perjuangan untuk menegakkan Daulah Khilafah Islam. Penerimaan mereka terhadap Islam yang disertai dengan kesadaran masyarakat akan mempercepat tegaknya sebuah sistem Islam. Sebaliknya, penolakan mereka akan menghambat keberhasilan tersebut. Untuk itu tholabun nusroh dalam pengertian meminta nusroh (dukungan) dari ahlu nusroh atau ahlul quwwah yang menjadi tokoh penting dalam masyarakat adalah sangat penting. Dari tokoh-tokoh pengaruh ini bisa diperoleh dua hal: perlindungan terhadap dakwah dan kekuasaan.

Tidak mengherankan kalau Rasulullah, disamping menyadarkan masyarakat, terus menerus melakukan upaya tholabun nusroh (meminta dukungan) kepada orang-orang atau kelompok kuat. Hal ini bisa jelas dilihat dari aktiviti Rasulullah mendatangai pemimpin-pemimpin qabilah suku quraish, bani Tsaqif (di Thaif), Bani Syaiban bin Tsa’labah, Bani Kalb dan lain-lain. Diantaraa kabilah tersebut yang kemudian menerima Rosullah adalah pemimpin dari suku Aus dan Khazraj dari Madinah. Dengan dukungan pemimpim dua kabilah ini, Rasulullah berhasil pula mendapat dukungan dari sebagian besar masyarakat madinah. Inilah kunci keberhasilan Rasulullah dalam menegakkan Daulah Islam di Madinah: dukungan ahlul quwwah (pemimpin Aus dan Khazraj) dan kesadaran masyarakat Madinah menerima Islam secara total.

Dalam konteks sekarang amal politik ini dilakukan dengan mendakwahkan dan mencari dukungan dari kelompok-kelompok kuat dan strategik di tengah masyarakat. Saat ini rata-rata di dunia Islam yang menjadi kelompok kuat ini adalah pihak ketenteraan. Secara praktik hal ini dapat dilakukan dengan menghubungi terus tokoh-tokoh penting ketenteraan dengan berbagai cara atau mengirim utusan kepada mereka. Mengajak mereka berdialog agar mereka bisa mendukung penuh tegaknya Daulah Khilafah Islam.

Demikianlah amal-amal politik yang wajib dilakukan oleh parti politik Islam sekarang. Adapun di dalam atau diluar parlimen, ikut memilih di pilihanraya atau tidak, bukanlah sebagai faktor penting dalam melakukan aktiviti politik. Apatahlagi mereka yang menyertai pilihanraya terlibat dengan demokrasi yang jauh dari islam dan jelas akan keharaman mengamalkannya. Namun amal yang bermuara pada aktiviti pengaturan urasan umat dengan cara penegakan Daulah Khilafah Islam sesungguhnya merupakan aktiviti politik yang nyata, sebagaimana yang telah dilakukan Rasulullah Saw. Jadi persoalannya bukan apakah parti tersebut ikut memilih di pilihanraya atau tidak, atau masuk parlimen atau tidak. Demikian juga uslub-uslub yang dipilih seperti seminar, debat politik, diskusi, pengkajian Islam intensif, penyebaran buletin adalah teknik-teknik yang tidak bisa dipisahkan dari aktiviti politik tersebut. Dengan cara tersebut tiga kunci perubahan untuk tegaknya Daulah Khilafah Islam bisa diraih; adanya ahli, kesadaran rakyat, dan dukungan tokoh dan kuat di masyrakat.. MAKA ISLAM AKAN KEMBALI LAGI.Nah kite telah lihat bertapa hebat dan mendasarnya aktiviti politik Rasulullah, lantas perlu apa percaya kepada demokrasi, perlu apa berlindung terus dan pertahankan sistem kufur lagi menghancurkan ini. Ayoh tinggal demokrasi pilih thariqah Rasulullah. Takbiiirr....... tidak ada satu pun di dalam thariqah Rasulullah ini membuktikan benarnya amalan demokrasi. Lantas persoalan untuk antum menilai dan memikirkan. Dari manakah demokrasi ini bisa di wajibkan??? dan apa pula ertian demokrasi dalam syura.???

Mungkin di masa akan datang ana akan cuba jelaskan dengan lebih rincih tentang syura dan bezanya dengan demokrasi.

wallahu'alam
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...