Sabda Nabi S.A.W "Sampaikan dari Ku walau pun satu ayat"

Buku Pelawat

Topik Panas

Rabu, Ogos 06, 2008

ABUYA, PERIBADI YANG SAYA KAGUMI
Abuya Sheikh Asaari Muhammad Olih Allahyarham Prof. Dr. Ir. Imaduddin Abdurrahim MSc @ Bang Imad Tokoh Cendikiawan Islam Indonesia Pendiri dan mantan Pimpinan WAMY (World Association of Moslem Youth) (Nota: Belia telah pulang ke Rahmatullah tanggal Sabtu 2hb Ogos 2008 jam 9.00 pagi - Al Fatihah).
——————————————————————————
Sebenarnya saya sudah lama mendengar tentang Abuya Ashaari Muhammad dan jamaahnya, iaitu sejak tahun 90-an. Ketika itu beliau dan jemaahnya dikatakan sesat dan menyesatkan oleh pemerintah Malaysia dan beritanya dimuat oleh hampir seluruh media cetak dan elektronik di Malaysia dan Indonesia. Tetapi, sebagai seorang ilmuwan, saya agak ragu-ragu dan tidak begitu saja percaya dengan berita sesat menyesatkan yang dibawa oleh berbagai media tersebut.
Ketika hati saya masih mengandung pertanyaan tentang beliau dan perjuangannya, tiba-tiba seorang sahabat saya, Dr Sugiyat, mengajak saya berkunjung ke Malaysia untuk berjumpa secara langsung dengan beliau. Saya benar-benar kaget. Saya baca di majalah bahwa beliau disingkirkan di Malaysia karena dianggap membawa ajaran sesat, jadi tanpa ragu saya menyetujui ajakan Dr. Sugiyat itu dan kami pun berkunjung ke Malaysia dan berjumpa dengan beliau di rumahnya.
Sejak saya bersalaman dengan beliau, saya sudah sangat terkesan dan sepanjang 2 hari saya bertemu dengan beliau, saya dapati beliau seorang yang ikhlas. Ketika itulah pandangan saya berubah dan sepanjang pertemuan itu saya temui tidak ada ajaran beliau yang menyalahi Islam atau Al Qur’an dan AsSunnah.
Beliau mengamalkan Islam dengan sangat baik. Sejak itu saya mengatakan ajaran beliau baik dan yakin betul bahwa beliau dan jamaah beliau sejak dahulu hingga sekarang tidak sesat dan tidak juga menyesatkan.
Dari hasil berdiskusi secara langsung selama 2 hari, saya mendapati bahwa buah fikiran beliau cukup jelas dan transparan, tidak ada yang menyalahi agama. Pribadinya baik, saya kagumi.
Beliau dapat menyatukan beberapa isterinya serumah. Saya sampai sekarang masih tanda tanya dalam hati saya, apa rahasianya. Tetapi hal ini sekali lagi membuktikan keikhlasan beliau kepada Tuhan.Kalau tidak mana mungkin dapat mengumpulkan ke-4 orang isterinya dan anak-anaknya yang 30 orang lebih itu dalam satu rumah.
Perjuangan beliau dalam membangun Islam lebih banyak di Malaysia, saya tidak mengikuti secara dekat. Walaupun demikian, keikhlasan beliau dalam berjuang sangat terasa dan berkesan dalam hati saya.
Salah sebuah buku beliau yang pernah saya baca adalah Mengenal Diri Melalui Rasa Hati. Buku ini membahas tentang tasawuf. Ketika membaca buku ini, saya teringat dengan buku karangan Buya Hamka yang pertama kali saya baca ketika saya masih dalam masa pancaroba, di masa penjajahan Jepang, yaitu Tasawuf Moden. Buku ini berkembang hingga 4 jilid dan dijadikan satu seri mutiara filsafat. Sejak itulah saya mengenal ilmu tasawuf. Namun ternyata buku beliau ini lebih mudah dibaca dan isinya mencakup ke-4 buku karangan Buya Hamka tersebut.
Negeri Indonesia sekarang sedang terpuruk karena banyak pemimpin yang tidak tahu diri, oleh itu saya anjurkan untuk membaca buku ini. Korupsi masih merajalela, pemimpin seperti anak-anak, saling boikot. Buku ini nampaknya dapat menerangkan sebab-sebabnya dan cara penyembuhannya, sehingga sangat perlu dibaca oleh setiap orang dan pantas kalau dijadikan best -seller. Jadi saya anjurkan anda untuk membaca buku ini demi perkembangan pribadi anda sendiri.
Dari sisi kepemimpinan, saya dapati kepemimpinan beliau begitu unik, lebih cenderung kepada kepimpinan seorang syeikh, yang ingin menyelamatkan manusia di dunia dan akhirat. Jauh berbeda dari pemimpin politik.
Beliau mengajak orang untuk kenal, cinta dan takutkan Allah. Tekanannya pada mencintai Allah. Ajaran dan perjuangan beliau menurut saya diambil dari sifat Tuhan yang 99, khususnya yang kita selalu sebut berulang-ulang yaitu Ar Rahman dan Ar Rahim, Pengasih dan Penyayang.
Hal ini hanya dapat dirasakan oleh orang yang memang sangat dekat dengan Allah.
Hal ini tidak dapat diuraikan secara logika, karena bukan lapangan logika, tapi lapangan cinta yang sangat luas, seluas alam ini, manifestasi dari pada Rahman Tuhan.
Sedangkan Ar Rahim hanya dapat dirasakan oleh orang-orang yang ikhlas kepada Allah.
Saya sangat tersentuh dengan kasih sayang, pemurah dan pribadi
beliau.
Saya mendengar dari murid-murid beliau tentang pemurah beliau. Kalau beliau pergi ke restoran beliau selalu membayar untuk semua orang yang ada dalam restoran tersebut. Kepada orang yang berbuat jahat kepada beliau, beliau doakan dan balas dengan kebaikan.
Yang ada pada diri beliau ini ada dalam Quran, yaitu balaslah kebaikan dengan kejahatan. Untuk sampai pada peringkat ini tidak mudah. ltulah yang disebut — ‘ibadurrahman, apabila dicemooh oleh orang yang bodoh, dia akan jawab dengan salam dan mereka menghabiskan waktu malamnya untuk sujud kepada Tuhannya.
Tentang kebangkitan Islam dari Timur yang selalu beliau sebut, saya sudah sering mendengarnya. Mula-mula dari Prof Fazlurrahman yang pertama kali saya berjumpa tahun 1981. Dialah yang memberikan Doktor kepada Nurchalis Majid dan Syafii Maarif.
Ketika itu dia berkata,
“Mengapa saya rasa berbahagia bejumpa dengan anda, saya mengetahui kebangkitan Islam di dunia ini akan dipimpin oleh bangsa anda. Apa buktinya? Indonesialah satu-satunya negara yang ada organisasi yang tidak bermazhab, tetapi menghormati semua mazhab. Yang dapat menjawab tantangan abad 21 hanya Quran.
Saya sangat senang berjumpa dengan anda sebagai salah seorang pelopornya. Yang kedua di Indonesia wanita sangat dilindungi sebagaimana tuntutan Al Qur’an. Yang ketiga bahasa Indonesia itu hampir 50% berasal dari bahasa Arab. Maka jadikanlah Al Quran sebagai pedoman.
Setelah bertemu dengan Abuya Ashaari, saya dapati beliau tidak hanya mengatakan tentang kegemilangan Islam dari Timur bahkan menjadikannya sebagai perjuangan dan hidup matinya.
Saya sangat kagum pada beliau dan ini membuat saya bertambah yakin dengan kebangkitan Islam yang disebut oleh Rasulullah SAW dan kita sedang menuju ke arah kebangkitan itu.

3 ulasan:

nurhummida berkata...

salam...maaf andai kdtgn komen dr sy mgngu saudara..sbnrnya sy sndr keliru dgn asaari muhammad...beliau yg menubhkan arqam kn..tapi krjaan mngatakan arqam itu sesat???...

nur hummida berkata...

maaf...lupe pula..ini emel sy blackblue_2110@yahoo.com...saya harap saudara dpt berikan penerangan pd sy

Pena_Andak berkata...

PERTUDUHAN SESAT

Hendak berjuang perlu ada ilmu yg tepat. Sebab itu perlu guru, pimpinan, mursyid. Tidak boleh main fikir-fikir sendiri sahaja. Main agak-agak sahaja. Dalam semua hal, semua aspek dalam kehidupan kita perlu ada ilmu yg TEPAT.

Untuk tahu apakah aqidah kita, amalan kita jamaah perjuangan kita sah atau tidak perlulah ada ilmu. Dalam kita berkawan, berjemaah, bermuamalat hendaklah kena tahu bagaimana yang Allah dan Rasul kehendaki. Bukan main ikut suka kita sahaja. Yang Allah dan Rasul suka bagaimana ?





Kalau Allah dan Rasul suka nanti kita akan dibantu. Kalau Allah dan Rasul tidak suka kita tidak akan dibantu walaupun Amerika bantu. Takkanlah kita tidak memerlukan pertolongan dan bantuan Allah? Rasul pun tidak mampu kalau tidak ditolong oleh Allah. Hebat lagilah kita dari Rasullullah. Mukjizat itu hakikatnya adalah pertolongan dari Allah.

Jangan tidak faham pula. Ilham itu termasuk pertolongan Allah kepada umat Islam. Yahudi tahu kalau umat Islam ditolong oleh Allah mereka akan gagal untuk memperkotak katikkan umat Islam. Yang malangnya umat Islam sendiri sudah tidak tahu dan tidak faham bagaimana supaya mereka dibantu oleh Allah. Ini yang menjadi masalah.
Dahlah jahil. Orang jahil yang tidak tahu dia itu jahil. Itu yang mudah dikotak katikkan oleh Yahudi.

Mudah menuduh orang SESAT. Mudah menuduh orang rosak aqidah. Bila sebut Tarikat, sesat. Termasuk orang Islam yang tidak sembahyang pun berani tuduh orang tarikat sesat.

Begitu berjaya Yahudi. Apa hendak buat sudah begitu sekali kita dikuasai propaganda dan pemikiran Yahudi, dalam keadaan tidak sedar.

Kalau tok-tok Mufti tidak kisahlah, sebab mereka makan gaji. Dia kena ikut siapa yang bagi gaji. Itu tidak menghairankan. Sesetengah tu wahabi pula. Setengah itu hasad dengki. Kadang-kadang terdapat ketiga-tiga gabungan makan gaji, wahabi dan hasad dengki.

Kita kena faham pertuduhan sesat kepada Abuya dibuat oleh orang politik dengan menggunakan lidah para Mufti, tidak pernah diadili dimana-mana mahkamah samada mahkamah sivil atau mahkamah syariah yang kerjanya mempertahankan enakmen pejabat agama ( samada di dalam atau di luar negara).

Islam itu bukan Malaysia yang punya. Dari awal Abuya minta bersemuka, bermuzakarah, berhujjah tapi mereka menggunakan ISA, disuruh mengaku bersalah.

Adakah di dalam ajaran Islam penentu sesat tidaknya seseorang itu atau sebuah jemaah itu ditentukan oleh ISA? Apakah ISA itu paling benar aqidahnya sampai boleh menjadi pengukur sihat atau tidak aqidah seseorang atau sesebuah jamaah itu? ISA berpandu pada Quran dan Hadithkah?

Kalau tanya Hamid Othman ya lah jawabannya. Tanya Ishak Baharum sewaktu beliau jadi Mufti memanglah. Tapi bila sudah kena buang dari jawatan Mufti sudah lain pula jawabannya. Kebenaran itu boleh berubah-ubah kah?

Sumber jawapan di: http://heliconia.wordpress.com/

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...